Mon. Jul 26th, 2021

Geger ngga…. ?
Geger ngga..? masa ngga ?
Geger lah… dimana tidak geger kalau pandemi masa sekarang virusnya menjadi lebih berkembang dan dapat menyebar lewat udara dong.

Berawal dari saya ingin berangkat dari Brebes ke Bekasi di sore hari saya membaca chat tele di grup pekerjaan saya dan mendapat informasi bahwa kantor saya melakukan wfh satu minggu. Alhasil karena saya yang sudah terlanjur naik kereta sudah sampai di kota cirebon ya mau gimana lagi jadi saya wfh di kos san lagi.

Selama seminggu saya menjalani aktifitas di kos dan wfh tidak mengalami keanehan yang janggal pada kesehatan saya kecuali badan saya yang tambah gemuk malah walaupun sudah berolahraga basket.

Hari minggu tanggal 28 Juni saya masih sempat berolahraga jogging di salah satu kawasan joging bekasi timur dengan panas terik yang dapat memungkinkan virus kalah oleh antibodi yang dibentuk saat olahraga dengan panas matahari.

Besoknya saat melakukan wfh dari pagi sampai sore hanya berjalan dengan normal, bekerja iya, mencuci piring iya, mencuci baju iya, membersihkan kos ya iya dan sampai sore waktu kerja pun selesai. Selesai bekerja saya menghibur diri dengan menonton film yang sudah saya download jauh-jauh hari untuk mengurangi penat setelah bekerja.

Sambil menyantap cemilan dan wedang panas sampai 4x seduh lah kok tiba-tiba muncul pegal-pegal di daerah punggung saya dan kaki saya sampai saya susah untuk ke kamar mandi. Ternyata badan saya pun ikut menjadi panas yang dikira penyebab dari hawa yang panas juga.

Keesokan pagi dibangunkan adzan subuh dan saya pun hendak bangun namun rasa sakit di bawah lutut belakang saya di kedua kaki saya sakit kemudian lengan tangan kanan kiri saya sakit juga dan yang terkahir saya ngos-ngosan. Tapi demam saya turun si ini. Waduh kenapa ini ? ada apa dengan saya kok sekujur tubuh saya menjadi lebih sakit daritadi malam.

Saat itu juga saya pun menghubungi HRD saya dan langsung disarankan ke klinik medica di sebrang jalan gang kos saya. Disuruh antigen dong langsung biar tahu itu covid atau bukan. Apa lagi saya baru pertama kali ini disodok dari depan pakai cuttonbud panjang yang membuat saya memejamkan mata karena agak perih sih itu walaupun cuma hitungan 3-5 detik.

Mengantri lama dengan beberapa pasien yang sama untuk di antigen dan keluarlah hasil antigen saya dan ternyata….

deng deng deng deng …

deng deng deng deng …

( will )

By willy

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *